Jumat, 03 Mei 2013

contoh skenario film pendek sekolah


8 years? Why not!

 created    : Ara-

*kotak musik
Didalam kamar sedang santai
Nasya        : (main laptop)

*suara bunda (nasyaaaa, ayo makan dulu!)
 nasya         :  "( melirik pintu kemudian mematikan laptop ) iyaaa bunda .."

Didapur, ayah bunda dan kakak telah duduk.
Nasya masuk dan duduk di meja makan

Eno’          : "(menunjuk nasya dengan dagu) ini ni anaknya datang."
Ayah         : "(makan, sambil melirik nasya ) lagi ngapain nas di kamar ?"
Nasya        : "(sambil membenarkan posisi duduk) ngerjain tugas yah, tugas sekolah nasya banyak banget."
Bunda       : namanya masih sekolah, ya wajar aja sayang kalo banyak tugas. (memberikan piring ke nasya)
Eno            : baru gitu aja udah ngeluh, kuliah lebih banyak lagi tugasnyaa .
Nasya        : mm, iya iyadeh. Eh bun, bsk sore nasya bole keluar ga ? temen nasya bikin acara gitu. Bole ya bun ?
Bunda       : besok sore sahabat ayahmu datang dari Jakarta, bunda sama ayah besok ada kerjaan. Jadi kamu jemput mereka di stasiun yaa. Acara temenmu kapan* aja, paling juga kalian Cuma ngbrol* doang.
Nasya        : tapi bunn, knpa ga kak eno’ aja sih ?
Eno’          : besok aku ada ujian, jadi ga bisa.
Ayah         : udahla nas,sekali ini aja kok.
Nasya        : tapi yah ..
Bunda       : besok jam 3 sore jangan telat kamu jemputnya, kasian mereka kalo lama   nunggunya. Namanya om heru, dia datang sama anaknya rangga. Jangan sampe lupa.


*stasiun
Nasya celingukan mencari om heru dan rangga.
setelah beberapa jam menuggu, hingga stasiun sepi barulah rangga dan om heru terlihat.
Nasya duduk sambil melihat i jam tangan.
Om heru    : nasya ?
Nasya        : (menoleh) yaa ?
Om heru    : kamu nasya anaknya pak susanto kan ? (menunjuk ke nasya)
Nasya        : eh iyaa, om heru ya ? (ragu-ragu)
Om heru    : iyaaa, yaampun om tungguin dari tadi disana. (memukul pundak nasya dengan akrab)
Nasya        : hhe maaf om (bersaliman). Nasya dari tadi ngguin di sini, ( melirik ke belakang om heru dan mengulurkan tangan) rangga kan ?
Rangga      : (tak tertarik dan menyabut tangan nasya secara dingin tanpa berkata apa*)
Om heru    : dia biasa begitu, ayo kita pulang ke rumahmuu, om tak sabar bertemu ayah dan bundamu.
*dirumah  
Ayah         : heruuu (membuka kedua tangan) apa kabarmu ?
Om heru    : susanto, tambah ganteng aja kamu. Aku baik (merangkul pundak ayah)
Bunda       : (senyum) ayo masuk pak heru, (melihat rangga) rangga udah besar yaa. Masuk yuk.

*nasya masuk rumah dan masuk kekamar.
Merebahkan diri di tempat tidur dan menutup mata.


*disekolah
Nasya masuk kelas, bel masuk berbunyi.
Guru masuk.
Guru          : selamat pagi anak bangsa,
Murid        : pagii pak.
Guru          : hari ini saya ada kabar gembira untuk kalian, kita kedatangan tamu dari Jakarta yang akan sekolah di sekolah ini selama sebulan dalam rangka melakukan perbandingan untuk sekolah kita. Rangga, ayo masuk
Rangga      : masuk dengan tersenyum
Nasya        : (kaget) lho kok dia.. aduh kenapa ga bilang-bilang si .
Rangga      : selamat pagi, perkenalkan nama saya rangga dwi putera. Saya berasal dari sma 08 jakarta. Saya aka disini selama satu bulan lamanyaa, mohon bantuan teman-teman semuanya. Terimakasih
Semua berbisik* melihat rangga.
Guru          : terima kasih rangga, kamu boleh duduk dimana saja yang kamu suka.
Rangga duduk disebelah nasya
Nasya        : (berbisik) kenapa kamu ga bilang kalo mau sekolah di sini ?
Rangga      : (melihat papan tulis) emang kamu siapa ?
Nasya        : (melotot, dongkol dan mengikuti pelajaran seperti biasa)
Bel istrht berbunyi
Seorang siswi menghampiri rangga
Khazanah  : rangga, (mengulurkan tangan) apa kabar ? (tersenyum)
Rangga      : (menatap melihat wajah khazanah) khaza ? (tersenyum senang dan menyambut tangan khazanah) kamu sekolah disini ? aku ga nyangka bisa ketemu kamu lagi,
Khazanah : (duduk disamping rangga) iyaa, kebetulan ayahku kemarin pindah tugasnya di daerah sini. Jadi yaa akunya sekolah di sini deh, (tersenyum)
Riva           : khazanah, sholat dhuha yuk.!
Khazanah  : (menoleh teman sekelasnya) iyaa duluan aja, ntar aku nyusul.
Tifa            : za, kita berdua duluan yaa,
Khazanah  : okedeh. ( teman khazanah pergi ) hey, sholat dhuha yuk. ( menatap rangga)
Rangga      : sholat dhuha ?
Khazanah  : iyaa, kamu tau apa itu sholat dhuha kan ?
Rangga      : sama seperti sholat fardu ?
Khazanah: (tersenyum) beda dong, yaudah deh. Nanti aku jelasin sama kamu.
Aku sholat dulu yaa.
Rangga      : (tersenyum) iyadeh.
Nasya datang bersama ketiga temannya.
Dan duduk dibawah kipas sambil bercerita*
Lina           : eh kalian tau nggak, tadi aku liat anak sebulan itu ngbrol sama khazanah. Kayaknya mereka berdua ada apa* deh, masak baru masuk udah akrab gitu.
Lino           : ah lu, khazanah kan emang ramah. Nggosip aja
Lini            : udah deh, mereka juga ada apa* kan ga ngaruh sama kita.
Nasya        : (tersenyum tipis)
(Alexa lewat depan kelas)
Lini            : eh nas, itu saingan lu lewat.
Nasya        : (melihat kepintu) apaan sih kalian. Udahlah, ngapain liatin dia.
Lino           : abib mana nas ?
Nasya        : gatau, dikelasnya mungkin.
Lina           : eh nas, lu mesti hati* ama si alexa, dia kan jatuh cinta banget sama pacar lu.
Nasya        : tenang aja, abib setia kok. (beranjak dan pergi ke bangku)
*bel pulang
Abib menunggu nasya di depan kelas. anak-anak keluar kelas, nasya dan ketiga temannya keluar.
Abib          : nas! (melambai kepada nasya)
Lina           : eciee nasyaa, kita bertiga duluan yaa .
Nasya        : (tersenyum) iya, hati-hati yaa . (menghampiri abib)
Abib          : pulang yuk, ( mengambil tas nasya dan membawanya)
Nasya        : yuk! (berjalan berdua)
Tiba-tiba alexa lewat.
Alexa         : abib… mau pulang ya ?
Abib          : (merasa risih dan berusaha sopan dengan tersenyum) iya, kita berdua duluan yaa.
Nasya        : (terdiam dan tersenyum tipis)
Alexa         : hmm, iyadeh. Hati-hati ya abib.
Abib          : makasi lex.

Nasya dan abib hanya terdiam selama di jalan ke parkiran sampai tiba ke motor nasya.
Nasya        : emm, aku pulang ya. (ngambil tas dari abib)
Abib          : iyaa, hati* nas.
Nasya        : (tersenyum tipis dan mengangguk)

Sementara di kelas.
Rangga lagi beres* buku, dan khazanah lagi mencatat di papan tulis. Rangga menghampiri khazanah.
Rangga      : za, ga pulang ?
Khazanah  : kamu duluan aja, aku masih ada kerjaan.
Rangga      : kerjaan apa ? aku tungguin yaa.
Khazanah  : ga deh, kamu duluan aja.
Rangga      : gpp kok, lagian aku ga ada temen buat bareng pulang.
Khazanah  : yaudah, tunggu bentar yaa.
Khazanah selsai menulis dan mengajak rangga pulang.
Khazanah        : udah ni, yok pulang.
Rangga            : ayo .
Jalan berdua melewati parkiran dan melihat abib dan alexa sedang ngbrol dan ketawa*
Rangga            : bukannya itu pacarnya nasya ya ?
Khazanah        : iya, si abib. Setiap nasya udah pulang pasti dia langsng ngbrol sama si alexa itu.
Rangga            : apa nasya ga cemburu ?
Khazanah        : gatau deh, mungkin kalo dia lihat bakalan cemburu.
*sampe depan rumha khazanah dan rangga pulang.
Dpan rumah rangga melihat bunda nasya dan nasya sedang duduk di teras. Bunda beranjak dan hendak pergi ke dapur tiba-tiba melihat rangga pulang.
Bunda             : eh nak rangga udah pulang.
Rangga            : iya tante (saliman) papa mana tante ?
Bunda             : papamu pergi sama papanya nasya ke muara enim, biasa ngurusin bisnis mereka. Yaudah tante masuk dulu yaa.
Rangga            : iya tante (sopan), (melihat nasya yang sedang membaca majalah dan sok bersikap cuek. Rangga membuka sepatu di sebelah kursi nasya) nas, td gue liat pacar lu ngbrol sama cwek lain.
Nasya              : (menutup majalah) apaan si ? baru pulang udh ngmng ngawur aja.
Rangga            : gue cuma ngasih tau doang kok, lu ga mau dnger yaudah (masuk ke rmh)
Nasya              : resek bnget si, pinter bnget ngilangi mood. ( masuk ke rumah menemui bunda)
Bunda             : eh nas, bekal kamu dimana ? bunda mau cuci tempatny.
Nasya              : yaampun bun, ketinggalan di kelas. yaudah deh, nasya ambil dulu yaa.
Bunda             : eh, ajak si rangga buat nemenin kamu. Ntar ada apa* di jalan.
Nasya              : sendiri aja deh bunn..
Rangga lewat.
Bunda             : eh nak rangga, kamu temenin nasya balik ke sekolah ya. Ada barangnya ketinggalan.
Rangga            : iya tante, rangga bakal temenin nasya.
*pergi ke sekolah
Nasya              : kamu tunggu di depan gerbang aja, aku ga bakal lama kok.
Rangga            : hm.m

Berlari ke kelas, saat mengambil bekal nasya tidak sengaja melihat ke jendela dan terlihatla abib dan alexa lagi berbincang* smbil tertawa*
Nasya              : (melihat ke jendela) abib.. (berlari keluar menuju parkiran dan melihat semuanya dengan jelas dan berlari ke gerbang)
Saat dilobi menabrak rangga
Rangga            : apaan sih nabrak*!
Nasya              : (menunduk) maaf,
Rangga            : kamu nangis ? kenapa ?
Nasya              : gpp kok.
Rangga            : yaudah deh, ayo ikut aku.
*jembatan gantung
Nasya              : kita kemana sih ? serem banget.
Rangga            : udah, ikut aja ayo.
*tiba di jembatan
Nasya              : wahh, kamu tau tempat ini dari siapa ?
Rangga            : internet.
Nasya              : internet ? emngnya ..
Rangga            : udah deh, ga ush banyak Tanya.
Berjalan berdua di jembatan sampai di tengah, berhenti .
Nasya              : (melamun melihat air)
Rangga                : udahlah nas, ga ush terlalu lu pikirin.
Nasya                  : ngmng mah emng mudah ..
Rangga                : asal kamu tau . terkadang… tuhan mengingkan kita mencintai orang yang salah sebelum akhirnya kita bertemu dengan orang yang tepat. Hal yang menyedihkan dalam hidup itu ketika kita menemukan seseorang yang berarti hanya untuk menemukan bahwa .. pada akhirnya menjadi tidak berarti dan kita harus membiarkannya pergi.. yaudahla ! dia bukan lelaki yang tepat untuk kamu, jadi biarin aja abib pergi. Percaya deh, nasya bakal dapetin orang yang lebih baik lagi.
Nasya                  : (tersenyum) aku ga nyangka di balik wajah sombong kamu, ternyata kamu orng yg bijak .
Rangga                : udah ah, apaan si. Ayo pulang!!
Nasya                  : eh tunggu !!
Berjalan.
Nasya                  : eh tumben bnget kamu panggil aku nasya, biasanya juga pkk lu.
Rangga                : lgi prihatin.
Nasya                  : kirain kamu udh khilaf trus jdi orang baik.
Rangga                : cepetan jalanny, pulang!
Khazanah            : aww!
Rangga dan nasya menoleh
Rangga                : khaza ? ngapain kamu di situ ?
Khazanah            : ga kok, aku Cuma ….
Rangga                : (mengulurkan tangan menyambut khazanah) sini aku bantu, nas kamu tunggu di motor aja sana
Nasya                  : iyadeh, tapi jangan lama-lama ya ngga. Takut nih.
Rangga                : iyaaa, bawel banget.
Khazanah telah berdiri di sebelah rangga
Khaza                  : kamu suka nasya ya ?
Rangga                : eh, (kaget) kenapa kamu nanya kek gitu ?
Khaza                  : gpp, aku td liat kamu sama nasya . trus aku ikuti kalian sampe disini, maaf yaa.
Rangga                : udah lupain aja. Mau pulang ?
Khaza                  : aku suka sama kamu .. (menunduk)
Rangga                : (terdiam) aku ..
#flasback saat khaza mengajari rangga tentang sholat
Khaza                  : iyaa, aku tau kamu suka sama nasya kan ?
Rangga                : aku… aku ga maksud buat nyakitin kamu. Tapi, aku.. suka nasya sejak kami ketemu waktu kecil(menunduk)
Khaza                  “ hmm, gpp kok. (tersenyum) aku tau sifat kamu, aku janji ga bakal kasih tau ini sama siapa*
Rangga                : beneran ?
Khaza                  : iyaaa, ayo pulang. Nasya udah nungguin loh .
Rangga                : tapi .. kamu gpp kan ? kamu ga bakal jauhin aku ?
Khaza                  : ga kok, lagiann kita kan udah sma, bukan anak smp lagi. Santai aja, lagian bundaku pernah bilang jika kita menyayangi seseorang kita akan senantiasa mendoakannya walaupun dia tak berada disisi kita.
Rangga                : khaza, kamu baik bnget.
Khaza                  : apaan sih ngga, tumben banget kamu mau muji orang. Biasanya cuek juga.
Rangga                : eh apaan sih, ga kok. Ayo pulang! (berjalan lebih dulu didepan  khaza)
*esoknyaa.
Rangga dan nasya berangkat sekolah bareng.
Nasya                  : eh rangga sialan!, lu bilang apasih sama bunda sampe* dia nyuruh aku berangkat sama lu.
Rangga                : apaan sih! Lu pkir gue mau berangkat sama lu, kagak!
Nasya                  : yaudah, aku jalan aja!
Rangga                : eh nas, jangan dong. Nanti kalo bunda kamu marah gimana ?
Nasya                  : emang gua pikirin. Byeee
*disekolah
Abib                    : nasyaaa ..
Nasya                  : (menoleh dan berjalan cepat)
Abib                    : nas, kamu kenapa sih ?
Rangga                : (datang tiba* dan memegang  tangan abib) ga ush temuin nasya lagi, dia udh putus sama kamu.
Abib                    : eh ngmng apa si lu!!
Nasya                  : iya, aku mau putus..
Abib                    : nas .. kamu ngmng apaan si ?
Rangga                : lu dnger sendiri kan (memegang kerah baju abib ) sekarang lu pergi dan jangan ganggu* nasya lagi …
Abib                    : (melepaskan tangan rangga dari kerah baju abib) lu bakal tau akibatnyaa ! (pergi)
Nasya                  : (pandangan kosong) lu apaan sih ngga! Lu pikir gua ga bisa nyelesain masalah gua sendiri!! Lu seneng banget kan kalo liat gue kek gini, lu happy banget kan kalo liat aku sedih! (pergi)
Rangaa                : (menunduk)

*dikelas
Guru                    : baik, buka halaman 198 latihan 9. (menjelaskan)
Lina                     : eh nasya kenapa tuh, liat deh dia kayak badmood gitu.
Lino                     : gatauuu, suram banget mukanyaa..
Lini                      : (berbisik ke nasya) eh nas lu kenapa ?
Nasya                  : eh, gpp kok. Lagi ga enak badan aja.
Guru                    : siapa yang mengbrol di belakang!
Tifa                      : linaa cs tuh pak .
Riva                     : iya tuh, hukum pak hukuuuuummmm
Khaza                  : apaan sih kalian, gaada kok pak. Orang diluar mungkin
Guru                    : yasudah, tenang semuanya kita lanjut belajar lagi.
*pulang
Rangga                : nas ikut aku!
Nasya                  : eh mau kemanaa ?
Rangga                : ikut aja. Eh tapi tutup mata dulu( mengikatkan kain di mata nasya)
Nasya                  : eh rangga apa-apaan sih, mau maen petak umpet ? gamau ah.
Rangga                : ikut ajaa.
*pergi
Lana                    : eh liat deh mereka, mau ngapain tuh pakek acara tutup mata segala
Lini                      : ih sosweeettt
Lino                     : ikutin yok.
Lana, lini             : ayooo.

Tifa                      : ngintipin siapa sih mereka?
Riva                     : gatau tuh, ikut ngintip yok ?
Tifa                      : oooh, si nasya sama rangga va.
Riva                     : waduh, kita ikutin yuk. Lu cari khaza cepeeet.
Tifa                      : iya iyaa, lu liatin mereka yaa.
Riva                     : oke
(mencari khaza dan mendapatinya sedang baca novel di lobi)
Tifa                      : khazaaaaaa, ikut yok (menarik tangan khaza)
Khazah                : eh mau kemana ? kok buru-buru amat.
Tifa                      : ga usah banyak Tanya, ikut aja cepettttt.
Khazah                : iyaiyaaa, pelan-pelan dong.

*direl kereta api
Rangga                : udah sampe nih, (membuka tutup mata nasya)
Nasya                  : (mengucek mata) ini dimana si gaa ?
Rangga                : sini yok (berjalan disisi rel)
Nasya                  : (mengikuti berjalan disisi satunya)
Rangga                : 11 tahun yang lalu, kita berjalan berdua kek gini . di tempat ini, mungkin kamu udah lupa. Tapi aku masih ingat banget. Kamu waktu itu seneng banget berjalan di sisi rel, dan selalu maksa aku buat ngajak kamu kesini.
Nasya                  : aku.. hampir lupa semua itu..
Rangga                : ya jelas aja, dari kecil kamu itu pelupa. Makanya sejak sadar kamu itu pelupa, aku selalu berusaha buat inget semua yang pernah aku jalani sama kamu. Biar disaat kamu lupa, aku bakal certain semuanya sampe kamu inget lagi.
Nasya                  : maksud kamu ?
Rangga                : aku .. hmm, watashi wa anata o aisite nasya… sejak 11 tahun yang lalu, detik ini, jam ini, hari ini, bulan ini, tahun ini, dan tahun* seterusnya ..
                            Dari dulu sampe sekarang aku belum pernah jadi imam saat sholat, itu bukan karna aku gamau. Cumaa.. aku sengaja, karna aku ingin saat aku menjadi imam sholat pertama kalinya.. kamu yang jadi makmum aku, buat yang pertama dan yang terakhir (tersenyum melihat nasya) aku akan memperdalam agama, biar bisa jadi imam yang baik baik di dunia maupun di akhirat.
Nasya                  : aku .. aku gatau mau bilang apa.
Rangga                : (berhenti dan menunduk ) yaa aku ngerti, lagian waktu aku dikota ini Cuma sebulan. Toh, kamu juga ga bakal yakin sama aku (berbalik dan berjalan pulang)
Nasya                  : (setengah berbisik) watashi wa anata o aisite rangga …
Rangga                : (menoleh dan tersenyum dan kembali berjalan disisi nasya ) beneran nas ?
Nasya                  : hm.m . tapi kalo kamu mau jadi imam aku, tunggu sampe 8 tahun lagi yaa.. saat aku dan kamu udah sama-sama jadi orang sukses.
Rangga                : 8 tahun ? 11tahun aja aku sanggup apalagi kalo Cuma 8tahun..
Nasya                  : kita liat aja nanti..
Rangga                : yaa, atas restu Allah .
 *
Lina lini lino        : ciyeeee ciyee suit suittttt, sosweetnyaaaaaa. Sampe* ga sadar kalo kita ikutin
Nasya                  : eh kalian apaan sih, sialan.
Lina                     : hahaha, 8 tahun .
Khaza dan dua temannya muncul
Khaza                  : ciyee 8 tahun atas restu allah. Amin
Semua tersenyum berbahagiaaaa.
           


21 komentar:

  1. hai saya pia dari jakarta, mohon maaf sebelumnya saya ijin untuk menjadikan naskah 8 years why not diatas menjadi film pendek untuk memenuhi tugas sekolah, saya sangat berterimakasih karena naskah ini sangat membantu saya dan teman teman saya. naskah nya bagus dan menarik. terimakasih banyak atas naskah nya. saya sangat terbantu atas naskah ini. mohon maaf jika ada kata kata atau percakapan di dalam film ada yang diubah. terimakasih banyak:)

    BalasHapus
  2. Hai ka, saya juga izin menggunakan naskah ini untuk pembuatan film pendek atas tugas dari guru saya ya ka. Mohon maaf jika ada kalimat yang saya ubah - ubah. Cerita ini sangat menarik dan pas banget. Trimakasih ka :)

    BalasHapus
  3. hai pin dan fatimah! sama-sama, ga masalah kalo mau mengubah dialog. saya malah ikut senang kalo naskah ini bisa membantu kalian, goodluck untuk film pendeknya, semoga sukses! ;)

    BalasHapus
  4. ijin copy boleh to

    BalasHapus
  5. Hai ka, saya juga izin menggunakan naskah ini yaa untuk pembuatan film pendek atas tugas dari sekolah saya. mohon maaf juga kalau ada dialog/jalan cerita yang saya ubah.. terima kasih banyak udah ngepost naskah ini, sangat membantu sekali :) salam kenal ka :)

    BalasHapus
  6. Naskahnya bagus, dah dibuat filmnya yah? :)

    Salam kenal dari sulawesi....

    BalasHapus
  7. Senang membantu, semoga tugas sekolahnya sukses yaa ^^

    BalasHapus
  8. hay kak, saya juga izin mengguakan naskah ini untuk tugas praktek MULTIMEDIA saya ka.
    maaf kalo ada kata yang saya ubah, trimakasih
    salam kenal kak! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke silakan, semoga membantu. Salam kenal! ;)

      Hapus
  9. Miss, excuse me ask permission to copy your story ideas. I want to create a short film. Please confirm and thank you in advance.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa, Silakan, asal nama penulis jangan diubah yaa. Ohya buat temen-temen yang filmnya udah jadi tolong share di youtube dong, kasih tau alamatnya apa. Pengen liat hasil karya kalian ^^ thanks yaa

      Hapus
  10. saya buat 3 menit ni bagaimana

    BalasHapus
  11. bagus skenario nya.. kira" kalo d bikin film kena brapa menit ya durasi nya?

    BalasHapus
  12. Assalamualikum kak.
    Mohon izinnya yeah kak sya ingin membuat naskah ini nnjdi film untuk memenuhi tugs sklh sya. Mohon maaf. Bila katakatanya ada yg diubah-ubah

    BalasHapus
  13. Assalamualikum kak.
    Mohon izinnya yeah kak sya ingin membuat naskah ini nnjdi film untuk memenuhi tugs sklh sya. Mohon maaf. Bila katakatanya ada yg diubah-ubah

    BalasHapus
  14. Halo kak. Mohon izin menggunakan naskah ini untuk memenuhi tugas membuat film. Ceritanya bagus dan menarik, jadi sangat membantu saya. Mohon maaf bila ada dialog yang ditambah atau dikurangi. Terimakasih ka :)

    BalasHapus
  15. assalamualaikum, kak izin copy naskahnya ya buat refrensi film cerita pendek. merci

    BalasHapus
  16. Maaf, numpang promosi kakak...
    Tonton film pendek kami yaa, dgn judul "Aman-ah". Film yg kami buat adalah film-film yg menjurus pada pendidikan karakter, semoga dgn menonton film kami, kalian bisa mengambil hikmah yg terdapat pada film ini, aamiin...
    Bantu juga untuk Like, Comment, Subscribe, dan Share yaa... :-)
    Terimakasih kakak...
    https://youtu.be/ggdKTkdk4PY
    (Skenario saya, yg saya filmkan bersama [SH.PM Revolution's])

    BalasHapus
  17. Maaf, numpang promosi kakak...
    Tonton film pendek kami yaa, dgn judul "Aman-ah". Film yg kami buat adalah film-film yg menjurus pada pendidikan karakter, semoga dgn menonton film kami, kalian bisa mengambil hikmah yg terdapat pada film ini, aamiin...
    Bantu juga untuk Like, Comment, Subscribe, dan Share yaa... :-)
    Terimakasih kakak...
    https://youtu.be/ggdKTkdk4PY
    (Skenario saya, yg saya filmkan bersama [SH.PM Revolution's])

    BalasHapus