Minggu, 05 Mei 2013

Laporan praktikum larutan penyangga


PEMERINTAH KABUPATEN LAHAT
DINAS PENDIDIKAN KABUPATEN LAHAT
SMA NEGERI 4 LAHAT
Akreditasi A
Jalan TanjungPayang Kec. Lahat Telp. 0731-326660/32662
WORKSHEET
   
Hari/tanggal                        :  Selasa, 02 April 2013
Nama Kelompok                :  1. Ade Rizky Amalia
                                               2. Alfira Mutiara
                                               3. Meza Belindiani Azzahra
Kelas                                  : XI IPA 1
Mata Pelajaran                    : Kimia
I.          Judul                    : Larutan Penyangga
II.       Tujuan                  :  
1. Membedakan larutan penyangga dan bukan larutan penyangga berdasarkan percobaan.
2. menjelaskan komponen dan cara kerja larutan penyangga.
3. menentukan pH larutan berdasarkan prinsip kesetimbangan.
4. menjelaskan fungsi larutan penyangga dalam kehidupan sehari-hari.
III.    Landasan Teori    :
Larutan penyangga atau larutan buffer adalah larutan yang dapat mempertahankan pH tertentu terhadap usaha mengubah pH, seperti penambahan asam, basa, ataupun pengenceran. Dengan kata lain pH larutan penyangga tidak akan berubah walaupun pada larutan tersebut ditambahkan sedikit asam kuat, basa kuat atau larutan tersebut diencerkan.
Larutan penyangga dibedakan atas larutan penyangga asam dan larutan penyangga basa. asam lemah (HA) dengan basa konjugasinya (A–).

basa lemah (B) dengan asam konjugasinya (BH+).


a. Larutan penyangga asam mengandung suatu Contoh:
CH3COOH + NaCH3COO (komponen bufer: CH3COOH dan CH3COO–)
b. Larutan penyangga basa mengandung Contoh:
NH3 + NH4Cl (komponen bufer: NH3 dan NH4+)
Seperti yang telah diketahui dalam menghitung pH larutan, penambahan sedikit asam kuat akan mengubah pH larutan (kecuali larutan penyangga) secara drastis. Tetapi, ada suatu kondisi dimana pH harus dijaga supaya tetap konstan ketika asam atau basa ditambahkan ke dalam larutan.

Secara singkat, cara kerja larutan penyangga adalah ketika ion hidrogen ditambahkan pada larutan penyangga, ion tersebut akan ternetralisasi oleh basa di dalam larutan penyangga. Ion hidroksida juga akan ternetralisasi oleh asam. Reaksi netralisasi tersebut tidak akan memberikan pengaruh yang banyak terhadap pH larutan penyangga.

Ketika menentukan asam untuk larutan penyangga, cobalah untuk memilih asam yang mempunyai nilai tetapan kesetimbangan asam (pKa) yang dekat dengan pH yang diinginkan. Hal ini akan memberikan larutan penyangga yang ekivalen terhadap asam dan basa konjugat untuk menetralisasi sebanyak mungkin H+ dan OH-.
Larutan penyangga sangat penting dalam kehidupan sehari-hari, baik di
dalam tubuh makhluk hidup maupun dalam kegiatan sehari-hari termasuk
di industri. Berikut beberapa contoh larutan penyangga alami yang ada
dalam darah dan ludah, dan larutan penyangga buatan tanaman hidroponik
dan industri pengolahan limbah.
1. Hemoglobin
Hemoglobin berfungsi mengontrol pH darah pada kisaran 7,35 – 7,45.
Hemoglobin mengikat O2 yang diperoleh dari pernapasan dan berada dalam
kesetimbangan dengan oksihemoglobin.
HHb+ + O2 ↔ H+ + HbO2-
Upaya mengubah pH darah terjadi dari proses metabolisme di mana produk
buangnya yakni CO2 akan membentuk H2CO3 yang terurai menjadi H+ dan
HCO3-. Kenaikan konsentrasi H+ ini akan dinetralisir oleh komponen
oksihemoglobin.

2. Larutan penyangga fosfat H2PO4-/HPO42- dalam darah, urin, dan air ludah.
• Larutan penyangga fosfatdominan dalam mengontrol pH darah di dalam
sel. Hal ini dikarenakan nilai pKa-nya 7,2 mendekati pH darah 7,4.

• Larutan penyangga fosfat di luar sel hanya sedikit jumlahnya tetapi
penting sebagai penyangga urin yang memiliki kisaran pH yang lebar,
yakni 4,5 – 8,5. Apabila terjadi perubahan pH darah secara berlebihan,
maka ginjal memainkan peranan penting untuk mengatasinya.

• Larutan penyangga fosfat dalam air ludah menetralisir asam yang
terbentuk dari fermentasi sisa makanan dan menjaga pH mulut ~6,8.

3. Larutan penyangga karbonat H2CO3/HCO3- dalam darah.
Larutan penyangga karbonat berada dalam darah dengan perbandingan
H2CO3/HCO3- sekitar 1:20 untuk dapat mempertahankan pH darah ~7,4.

4. Larutan penyangga pada hidroponik
Setiap tanaman hidroponil memiliki suatu kisaran pH untuk dapat tumbuh
dengan baik.

5. Larutan Penyangga di Industri
Larutan penyangga digunakan seperti pada proses fotografi, penanganan
limbah, dan elektroplating.
• Beberapa larutan penyangga yang digunakan perusahaan Fuji dalam
proses fotografi dibuat dari berbagai campuran zat.












IV.    Alat dan bahan     :


Alat

Bahan
12
Gelas kimia 100 ml
3 ml
 HCl 0,1 M
12
Gelas ukur 10 ml
3 ml
NaOH 0,1 M
12
Pipet tetes
30 ml
Akuades


10 ml
NaCl 0,1 M


25 ml
CH3COOH 0,1 M


25 ml
NaCH3COO 0,1 M


25 ml
NH3 0,1 M


25 ml
NH4Cl 0,1 M





V.       Cara Kerja            :
1.      Dengan menggunakan indicator universal, ukur pH larutan NaCl 0,1 M
2.      Siapkan 3 gelas kimia 100 ml, isi masing-masing dengan 10 ml larutan NaCl 0,1
M, kemudian:
Ke dalam gelas kimia 1 tambahkan 1 ml larutan HCl 0,1 M
Ke dalam gelas kimia 2 tambahkan 1 ml larutan NaOH 0,1 M
Ke dalam gelas kimia 3 tambahkan 10 ml akuades
Ukur pH ketiga larutan itu.
3.      Campurkan 25 ml larutan CH3COOH 0,1 M dan 25 ml larutan NaCH3COO 0,1 M dalam sebuah gelas kimia. Ukur pH larutan itu.
4.      Siapkan 3 gelas kimia yang bersih, isi masing-masing gelas kimia dengan 10 ml larutan dari prosedur (3). Kemudian:
Ke dalam gelas kimia 1 tambahkan 1 ml larutan HCl 0,1 m
Ke dalam gelas kimia 2 tambahkan 1 ml larutan NaOH 0,1 m
Ke dalam gelas kimia 3 tambahkan 10 ml akuades
Ukur pH ketiga larutan itu.
5.      Campurkan 25 ml larutan NH3 0,1 M dan 25 ml larutan NH4Cl o,1 m dalam sebuah gelas kimia. Ukur pH larutan itu.
6.      Siapkan 3 gelas kimia yang bersih, isi masing-masing gelas kimia dengan 10 ml larutan dari prosedur (5). Kemudian:
Ke dalam gelas kimia 1 tambahkan 1 ml larutan HCl 0,1 m
Ke dalam gelas kimia 2 tambahkan 1 ml larutan NaOH 0,1 m
Ke dalam gelas kimia 3 tambahkan 10 ml akuades
Ukur pH ketiga larutan itu.




VI.    Hasil Pengamatan:
No.
Larutan yang diuji
pH  mula-mula
pH setelah ditambah HCl
pH setelah ditambah NaOH
pH setelah diencerkan
1
NaCl
6
4
8
5
2
CH3COOH + NaCH3COO
6
6
7
6
3
NH3 + NH4Cl
5
5
6
6










VII. Pembahasan         :
pada penelitian pertama, yaitu menggunakan larutan NaCl dan diuji menggunakan indicator universal. pH mula-mula yaitu 6, setelah ditambah dengan 1 ml pH berubah menjadi 4, ditambahkan 1 ml NaOH pH berubah menjadi 8 dan ketika ditambah 10 ml akuades pH berubah menjadi 5. Terlihat bahwa larutan NaCl bukan merupakan larutan penyangga, karena dilihat dari perubahan pH yang signifikan. Akan tetapi, sesuai dengan teori penambahan sedikit asam, sedikit basa, ataupun dilakukan pengenceran maka pH larutan tersebut tidak berubah. Selain itu, NaCl bersifat garam. Menurut teori komponen larutan penyangga yang berhubungan dengan garam yaitu, asam lemah dan basa lemah. Sedangkan HCl adalah asam kuat, dan NaOH merupakan basa kuat. Sehingga NaCl bukan sebagai larutan penyangga.

Pada penelitian kedua, dalam campuran CH3COOH 0,1 M dengan NaCH3COO 0,1 M, pH awalnya  adalah 6 (asam). CH3COOH merupakan asam lemah dan NaCH3COO merupakan garamnya. Menurut teori, campuran asam lemah dan garamnya akan menghasilkan larutan bersifat penyangga. Sama halnya, dengan hasil pengamatan, yaitu saat larutan ditambah HCl (asam kuat) pH tetap berada di 6. Sesuai dengan teori penambahan sedikit asam, sedikit basa, ataupun dilakukan pengenceran maka pH larutan tersebut tidak berubah. Akan tetapi, pada penambahan NaOH pH berubah menjadi 7, hal ini disebabkan kesalahan peneliti dalam melihat trayek warna pada pH meter.

Pada penelitian ketiga, dalam campuran NH3 0,1 M dengan NH4Cl 0,1 M, pH awalnya adalah 5 (asam), pada dasarnya NH3 bersifat basa. Setelah ditambah 1 ml HCl pH menjadi 5, ditambah NaOH pH menjadi 6 dan ketika ditambah akuades pH menjadi 6. Hal ini terjadi karena kesalahan dalam melakukan penelitian. Karena NH3 merupakan basa lemah dan NH4Cl merupakan garamnya. Menurut teori, campuran basa lemah dan garamnya akan menghasilkan larutan bersifat penyangga. Akan Sama halnya, dengan hasil pengamatan, yaitu saat larutan ditambah HCl (asam kuat) pH larutan tidak berubah drastis. Jadi, penambahan basa menyebabkan berkurangnya komponen asam (HCl), bukan ion H+. Basa yang ditambahkan tersebut bereaksi dengan asam HCl membentuk ion Cl-dan air. Namun, perubahan ini tidak menyebabkan perubahan pH yang besar, sehingga pH larutan tetap tidak berubah drastis, tetap pada kisaran 7 – 8.
                                                                                              
VIII.        Kesimpulan     :
1.      Larutan CH3COOH dan CH3COONa merupakan larutan peyangga yang terdiri dari asam lemah dengan basa konjugasi/garam
2.      Larutan CH3COONa bertindak sebagai basa konjugasi/garam
3.      Larutan CH3COOH bertindak sebagai asam lemah
4.      Perbandingan antara pH awal dengan pH setelah penambahan HCl, NaOH maupun akuades adalah menurut teori tetap, namun dalam penambahan sedikit asam/basa maupun pengenceran tidak mengubah pH secara signifikan.
5.      Dalam pengamatan ini mungkin dapat terjadi kesalahan pH karena kurang teliti ataupun kesalahan saat membaca trayek warna.






















Tidak ada komentar:

Posting Komentar